Oknum Anggota Polres Belu yang Diduga sebagai Dalang Pengeroyokan Karyawan Pabrik Plastik Tukuneno Akhirnya Buka Suara

Reporter : Redaksi Editor: Cyriakus Kiik
  • Bagikan
Timorline.com

Atambua, Timorline.com – Oknum anggota Polres Belu jajaran Polda Nusa Tenggara Timur (NTT) berinisial Nrs yang disebut-sebut menjadi dalang pengeroyokan karyawan pabrik plastik Desa Tukuneno Kecamatan Tasifeto Barat Kabupaten Belu akhirnya buka suara.

Nrs yang dimintai konfirmasi atas pemberitaan sebelumnya, Senin (01/04/2024) petang, langsung menghubungi Timorline.com melalui telpon aplikasi WhatsApp-nya.

“Saya datang ke tempat kejadian di pabrik plastik itu atas informasi dari anak-anak”, tandas Nrs mengawali pembicaraan.

Menurut Nrs, kejadian di pabrik plastik Tukuneno itu tidak berdiri sendiri. Tetapi, kejadian itu berawal dari rumah duka di Nufuak Kelurahan Fatukbot Kecamatan Atambua Selatan.

“Saat itu Ano dikeroyok anak-anaknya Toni di tempat duka di Nufuak. Ada yang titih pakai batu. Tetapi, Ano diselamatkan Ketua RT di tempat duka itu dengan menariknya masuk ke dalam rumah salah satu warga di situ. Untuk menghindari keributan, Ano dan kawan-kawan kemudian disuruh pergi dari situ. Ano dan kawan-kawan juga kemudian pergi dan tidak terjadi keributan apa-apa. Mereka kontak beritahu saya supaya serang balik Toni dan kawan-kawan, saya larang. Haeee, jangan eee… Itu tempat duka”, urai Nrs.

Baca Juga :  Berkas Pelaku Pencurian Sapi di Lolobot-Malaka Dinyatakan Lengkap dan sudah Dilimpahkan ke Kejari Atambua
  • Bagikan